Beranda Seputar Jabar Cekungan Bandung HUT API Ke-49 Kolaborasi aksi API Bersama IKM Serta Pemerintah Dalam Menghadapi...

HUT API Ke-49 Kolaborasi aksi API Bersama IKM Serta Pemerintah Dalam Menghadapi Turbulensi Tantangan TPT

Kab. Bandung, Pewaris Padjadjaran

Keprihatinan yang menyelimuti sektor Tektil dan Produk Tektil (TPT) terjadi sejak pandemic Covid 19 dan masih terasa sampai sekarang. Order dari mancanegara dan jenuhnya barang import TPT di pasar domestic menjadi penyebab mendungnya industri TPT.

Gelombang PHK sudah terjadi sejak tahun 2022, dan potensi gelombang kedua diperkirakan terjadi di tahun 2023. Karena itu, dalam rangka peringatan 49 tahun usia API, para Pengurus API memperingatinya dengan kesederhanaan bersama para pelaku IKM garmen di Majalaya, Jawa Barat, 27 Juni 2023.

Kegiatan ulang tahun API yang menunjukkan empathy ini, kepada stake holder lain terutama saudar-saudara pelaku industri garment level IKM dan UKM.

Peringatan ulang tahun API ke 49 dihadiri oleh lebih dari 150 orang dari pelaku IKM dan anggota serta jajaran pengurus API.

Jemmy Kartiwa, Ketua Umum API dalam acara tersebut menyampaikan bahwa tujuan peringatan ulang tahun ke 49 ini adalah sekaligus untuk menjalin tali silaturahmi bersama pelaku industri kecil di sector garmen. “Kita, API harus bersatu padu untuk kolaborasi aksi bersama IKM serta Pemerintah dalam menghadapi turbulensi tantangan TPT.” Tuturnya.

Salah satu kekuatan industri TPT di Indonesia juga ditopang oleh IKM yang produktif, karena kelincahan IKM untuk memproduksi skala kecil menengah dengan biaya terjangkau dan mampu mengisi pasar domestik.” Ungkap Jimmy.

Jemmy Kartiwa berharap,”Agar pemerintah bersikap responsive dalam waktu yang cepat dan akurat tepat sasaran sehingga sektor padat karya TPT ini bisa bertahan menghadapi turbulensi ekonomi internasional dan domestik.” Harapnya

Jemmy menyampaikan juga bahwa, “Para pelaku IKM sektor garmen adalah actor penting untuk menggerakkan ekononomi. Maka, kita bersama sama pemerintah dan pelaku industri TPT berskala besar, harus bersama-sama berjuang untuk meningkatkan produktifitas sandang,” kata Jimmy.

Masih kata Jimmy, “Industri TPT adalah salah satu industri padat karya yang bisa menyerap tenaga kerja tanpa berpendidikan tinggi. Bonus demografi bisa terserap dengan baik disektor ini. Tetapi, saat ini TPT sedang mengalami masalah masalah yang cukup besar. Jemmy menambahkan bahwa, “Rata-rata utilisasi mesin mesin di pabrik-pabrik TPT dari hulu ke hilir, mengalami penurunan sekitar 40%. Jumlah mesin dan lini produksi berkurang drastis. Kuartal pertama dan kedua tahun 2023 ini, kendala terbesar terjadi karena berkurangnya permintaan eksport.” Keluhnya.

Mayoritas anggota API di lini garmen skala manufacture berorientasi eksport, sehingga sangat terpengaruh oleh situasi perdagangan internasional. Di kancah domestic, TPT berhadapan langsung dengan maraknya produk-produk import baik legal ataupun illegal. Thrifting juga sangat mengganggu, dan sudah mulai ditangani oleh penegak hukum.

Masalahnya, muncul dalam diskusi tanya jawab antara Ketua Umum API dengan para pelaku UKM mengenai potensi ketiadaan bahan atau baju untuk jualan, kalau thrifting dihapus. Tetapi Jemmy Kartiwa menegaskan, bahwa produk-produk IKM garment sudah sangat mampu bersaing baik dari segi harga ataupun kualitas dengan produk-produk import.”Imbuhnya.

Refleksi rangkuman tantangan dan potensi API di ulang tahun ke 49 ini, Produk produk import legal dan illegal, membanjiri pasar domestik, data menunjukkan bahwa kenaikan import secara volume sebesar 2,16 juta ton, secara value senilai 10 miliar USD di tahun 2022, laju kenaikan import produk TPT sejak 2020 sampai 2022 di angka 40% per tahun.

Penurunan eksport TPT, terjadi sejak 2022 sd Maret 2023, dengan laju penurunan secara volume sekitar minus 10,78%. Utilisasi permesinan di manufacture TPT dari hulu ke hilir, sampai ke level terendah yaitu sekitar 65%. Terjadi gelombang rasionalisasi karyawan, sejak tahun 2022 sampai dengan awal 2023, sejumlah sekitar 70.000. Produk-produk berupa bahan baku sampai hilir, membanjiri pasar domestik, berasal dari China dengan pangsa pasar sebesar 48%, diikuti Brasil, Australia, Amerika sekitar 5 sd 6%. Produk produk pakaian jadi membanjiri pasar domestic, secara volume berasal dari China sebesar 66%, diikuti Bangladesh 8% dan Vietnam 6%.

“Data diatas menunjukkan perlunya perhatian serius dari Pemerintah untuk mengontrol laju import produk-produk TPT baik dari bahan baku sampai dengan garmen jadi, agar terjadi keseimbangan kapasitas produk lokal.” Paparnya

Selanjutnya menurut Ketua IPKB Nandi Herdiaman, juga menyatakan bahwa,” Industri TPT di tingkat IKM harus memperkuat diri menghadapi situasi tantangan ekonomi di masa depan. Kemitraan IKM dengan Industri TPT besar sangat perlu, ini akan membantu sinergisitas rantai pasok.”Katanya.

Sekaligus inovasi inovasi kualitas produksi TPT IKM harus benar-benar mampu bersaing dengan produk manca negara,”Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) adalah asosiasi sektoral yang bergerak di bidang industri dan perdagangan tekstil dan produk tekstil (TPT), didirikan di Jakarta tanggal 17 Juni 1974, diprakarsai oleh kalangan pengusaha TPT.” Ungkapnya.

Lanjut Nandi, API sebagai organisasi non-pemerintah, non-profit dan independen, API memiliki anggota perusahaan-perusahaan yang mencakup sektor industri tekstil dari hulu sampai hilir, yaitu mulai dari pembuatan serat dan filament, pembuatan benang tekstur, pemintalan, pertenunan, perajutan/pembordiran, pencelupan/pencetakan/penyempurnaan, pembatikan, pakaian jadi, dan sampai dengan pembuatan tekstil jadi lainnya.” Ungkap Nandi.

“API mempunyai komitmen dan kapabilitas untuk mengembangkan dan meningkatkan potensi serta kinerja industri TPT Nasional, baik itu industri besar, menengah dan kecil/tradisional.”Tutupnya. (Budiawan).

RELATED ARTICLES

SMA Pasundan 2 Bandung Ikuti Festival 12 Jam Bandung Kota Angklung, Kepala Dispoparbud: Ikut Hadir

Bandung, Pewaris Padjadjaran Adi Lukito Wakasek / Humas SMA Pasundan 2 Kota Bandung yang juga sebagai Pembina dan pelatih kesenian Angklung bagi sekolahnya ikut ambil...

Terkesan Tebang Pilih Tangani Kasus Korupsi Pasar Cigasong Majalengka, LSM PEMUDA Akan Laporkan Kejati Jabar Dan Gelar Aksi Unjukrasa

Bandung, Pewaris Padjadjaran Memanasnya permasalahan hukum dugaan korupsi pasar Cigasong Kabupaten Majalengka yang bergulir di Kejaksaan Tinggi Jawa Barat, membuat Lembaga Swadaya Masyarakat Pemantau Kinerja...

Soroti Kejati Jabar Dalam Kasus Korupsi Pasar Cigasong Majalengka, Lsm Pemuda Akan Prapid Kejati Jabar Terkait Tersangka M Yang Belum Ditahan

Bandung, Pewaris Padjadjaran Lembaga Swadaya Masyarakat Pemantau Kinerja Pemerintah Pusat dan Daerah (LSM PEMUDA) soroti langkah Kejaksaan Tinggi Jawa Barat yang belum menahan tersangka M...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

KOMITE SD NEGERI 2 CITERAS KURANG HARMONIS DENGAN KEPALA SEKOLAH DAN WALI KELAS

Lebak Banten, Pewaris Padjadjaran Saat tim PPJ kamis 20/06/2024 mengkompimasi melalui telepon seluler Anggi selaku sekertaris komite SD negeri 2 Citeras mengatakan " Ya kami dari...

DPD A-PPI Sesalkan Sikap Arogan Kades Sindanglaya Tanjung Siang Kab. Subang Yang Arogan

Subang, Pewaris Padjadjaran Kades Sindang laya kecamatan Tanjungsiang Kabupaten Subang bersikap arogan terhadap ketua DPD (A-PPI) Asosiasi pewarta pers Indonesia. Di kecamatan Tanjungsiang Kabupaten Subang Jawa...

Pj bupati Subang ajak ibu ibu Ciater Strategi Pengendalian harga untuk bahan poko menjadi Pelopor Seperti tanam dan ternak

Subang, Pewaris Padjadjaran Penjabat Bupati Dr. Drs. Imran, M.Si.,MA.Cd didampingi Asisten Daerah bidang Perekonomian dan Pembantunan H. Hidayat, S.Ag.,M.Si hadir dalam pembukaan Operasi Pasar Bersubsidi...

Mapag Milangkala Desa Cikadu Yang ke-45 Kecamatan Cijambe Kabupaten Subang

Subang, Pewaris Padjadjaran Dalam rangka menyambut ulang tahun desa Cikadu kecamatan Cijambe kabupaten Subang yang ke-45 tahun, Pemerintahan desa cikadu beserta panitia penyelenggara minangkala desa...

adapazarı escort Eskişehir escort bayan