Beranda Uncategorized Satgasus, "Selama Taat Aturan, PKL Bisa Berkembang"

Satgasus, “Selama Taat Aturan, PKL Bisa Berkembang”

Bandung, PPJ
Satuan Tugas Khusus Pedagang Kaki Lima (Satgasus PKL) meminta agar para PKL yang telah ditata untuk taat aturan. Selama mentaati aturan, maka para PKL berpotensi untuk terus berkembang karena akan dibina oleh Satgasus PKL.

“Kalau sudah ditata juga harus menyadari untuk menghargai orang lain. Para PKL harus tetap mentaati ukuran, tempat dan waktu berjualan agar tidak melanggar dan tidak terjadi penertiban,” kata Sekretaris Satgasus PKL yang juga menjabat sebagai Kepala Dinas Koperasi, Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (KUMKM) Kota Bandung, Atet Dedi Handiman pada Bandung Menjawab di Taman Sejarah Kota Bandung, Jalan Aceh, Kota Bandung, Kamis (30/1/2020).

Atet mengungkapkan, saat ini di Kota Bandung ada sekitar 5.200 PKL yang tersebar di 17 lokasi. Satgasus PKL berusaha untuk membina para PKL tersebut.

“Ada zona-zona untuk penataan seperti zona kuning, hijau, dan merah yang tidak diperbolehkan untuk berjualan. Kita terus berikan pembinaan pada mereka,” ujarnya.

Dalam melakukan pembinaan, Atet mengatakan, hal utama yang menjadi perhatian adalah, sikap atau mental para PKL. Mulai dari berjualan produk yang baik, legal, higienis, halal, dan dengan harga yang sesuai. Pembinaan dilakukan agar para PKL naik kelas menjadi pelaku ekonomi formal yang menunjang perekonomian Kota Bandung.

“Dinas KUMKM juga menganjurkan para PKL membentuk koperasi, manajemen usahanya ditata,” tutur Atet.

Sementara itu, Kepala Bidang Ketenteraman dan Ketertiban Umum (Trantibum) Satpol PP Kota Bandung, Taspen Efendi mengatakan, selama taat aturan, pada prinsipnya PKL dapat membantu Pemkot Bandung.

“Mereka diperbolehkan berjualan di tempat yang tidak mengganggu ketertiban umum. Kalau melanggar itu menjadi tugas kami untuk menertibkan,” katanya.

Taspen pun mengimbau, siapa pun yang datang ke Kota Bandung untuk kegiatan usaha atau berjualan, harus di tempat yang sudah ditetapkan agar tidak melanggar aturan yang ada.

“Jadi tugas kami hanya menertibkan yang melanggar peraturan, siapa pun yang ingin berjualan bawalah modal cukup. Berjualanlah di tempat yang sudah ditetapkan agar tidak menggangu ketertiban,” tegasnya. (Roni)

RELATED ARTICLES

Riung Mungpulung Alumni SGO Pasundan 82

KBB Pewaris Padjadjaran Alumni SGO Pasundan Cimahi angkatan pertama Tahun 82 ,menggelar pertemuan" Riung Mungpulung" ,bertempat di Situ Ciburuy pada Rabu 25 Januari 2023. Ketua pelaksana...

Pengadaan APD Masker di BPBD Bengkulu Selatan Tuai Polemik Diduga libatkan Kepala ULP dan Sekretaris BPBD

Bengkulu Selatan, PPJ Dugaan permasalahan bernuansa penyimpangan dalam hal pengadaan barang dan jasa Alat Pelindung Diri berupa masker pada Badan Penanggulangan...

Most Popular

Soroti Kejati Jabar Dalam Kasus Korupsi Pasar Cigasong Majalengka, Lsm Pemuda Akan Prapid Kejati Jabar Terkait Tersangka M Yang Belum Ditahan

Bandung, Pewaris Padjadjaran Lembaga Swadaya Masyarakat Pemantau Kinerja Pemerintah Pusat dan Daerah (LSM PEMUDA) soroti langkah Kejaksaan Tinggi Jawa Barat yang belum menahan tersangka M...

PIHAK WISATA SARI ATER MENGSUPORT OPENING MORE WISATA ALAM CURUG GO’ONG SERANG PANJANG SUBANG

Subang, Pewaris Padjadjaran Opening More coffe Curug Go’ong yang Wisata alam dari wilayah desa cijengkol kecamatan Serang panjang Acara tempat curug go"ong serang panjang subang...

GRADUATION 2024 ” KEEP THE ENTHUSIASM TO ACHIEVE YOUR GOAL”JAGA SEMANGAT UNTUK MENCAPAI TUJUAN ANDA SMK NEGERI 1 KADIPATEN

Majalengka, Pewaris Padjadjaran Usai melaksanakan Pendidikan Selama 3 Tahun, akhirnya Siswa Kelas X11 SMKN 1 Kadipaten Kecamatan Kadipaten Kabupaten Majalengka resmi dilepas dan diwisuda oleh...

GEBYAR HARDIKNAS HIMPAUDI KECAMATAN JATIWANGI

Majalengka, Pewaris Padjadjaran Dalam rangka memperingati hari pendidikan nasional (hardiknas) yang jatuh pada tanggal 2 mei HIMPAUDI kecamatan jatiwangi mengadakan acara Gebyar HARDIKNAS sekecamatan jatiwangi...

adapazarı escort Eskişehir escort bayan